Rabu, 18 Maret 2009

kenapa manusia harus makan? part 1

met sore menjelang malem. haii smua gimana kabarnya? waah tak doain masi baek masih cakep,masih imut dan masih tetep eksis sebagai mana manusia umumnya( hahahahha kalo aku sih gk umum,malem gentanyangan siangnya nglayap gk karuan). eh ngomong-ngomong soal manusia, knapa yaa kok jadi manusia itu repot banget, kadang kala aku iri sama burung yang bernyanyi tralala trilili, iri kepada sapi yang lagi membajak sawah lagi, iri kepada bintang yang berpijar lagi di malam ini(eeh geblek mang sejak kapan bintang menjadi makhluk idup). knapa repot?? iyaa repot banget,cos aku tuliskan deh kronologi kasusnya.

1.pagi ini aku bangun dengan sukses pukul 7.00 pagi. tapi yang pasti pagi ini lebih baek dari pada pagi yang sama di hari berikutnya. pagi ini aku MANDI DENGAN AER DAN SABUN LAGI, kamren aq gk mandi cos bangun dah terlalu siang, dengan muka lawas dan msih tersisa laba-laba dirambutku. alhasil mukaku di pagi kemaren cman dimandiian cahaya mentari pagi yang malu-malu tersenyum (kecut) karena bertemu denganku yang msih survive melawan sang malam. yahhh cuman satu kata yang terpkir di otakku saat aku mandi pagi ini "kenapa aer harus caer,kok gk padet aja ya"

2.satu hal yang membuat aku gundah gulana, sedih dan resah tak terkira. pagi ini aku belum makan apapun dari kemaren siang( cman makan teh anget ma are putih,itupun saat mandi tadi). yaahhh ini adalah hari-hari dimana perjuangan antara hidup dan matiku dimulai. INI LAH HARI DIMANA AKU SUGAH GK PNYA UANG LAGI.saat aku merogoh kantong celanaku tercinta, aqu hanya menemukan 7 keping uang logam burung kakatua yang ngakak seakan-akan berkata " ayooo,mau makan pa kamu hati ini". uang segitu cuman cukup buat beli teh anget( bukan aspal anget lo yaaa) ma tahu satu. huhuhuhuhu nafsu binatangku untuk makan cman aku puaskan dengan teh anget dan tahu lagi.

3. yahhh akhirnya anblas juga teh anget dan tahu itu di perutku. n cacing di peyutku masih aja bertereak2x minta suplai nutrisi lagi. tpai mau apa lagi. nasi sudah menjadi limbah dubur, aq hanya berbisik " cing tunggu ntar sore yaa,siapa tau aa'ak dapet pinjaman dana"

yah siksaan baru aja di mulai......
to be contunied.....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar