Jumat, 11 Januari 2013

UGD


Rumah sakit adalah tempat ‘tersakit’ yang pernah aku kunjungi. Kenapa? Aku menyebutnya tersakit karena banyak  dokter bermuka datar dengan jubah putihnya,keadaan-keadaandimana seseorang di ujung tanduk menghadapi hidup, tangisan-tangisan pilu para penjenguk ketika melihat kawannya meninggal, dan tentu saja bau obat yang menyengat di sepanjang lorongnya. Lorong adalah tempat dimana banyak orang berlalu lalang dengan terburu-buru. Lorong di rumah sakit ini menjadi saksi bisu berbagai kejadian dramatis banyak orang. Kurasa aku dan sahabatku termasuk salah satu dari banyak orang tersebut. Ingatanku kembali ke beberapa hari yang lalu, sepotong ingatan yang tertinggal di tempat bernama café bintang.

***

Café Bintang  terletak di ujung perempatan jalan Slamet Riyadi, sebuah tempat peristirahatan bagi para pelancong dari berbagai tempat. aku dan sahabatku bukan seorang pelancong, namun banyak waktu yang kami habiskan disana, mungkin lebih dari seperempat hari kami menguasai tempat itu.

“kamu tahu apa yang membuat pelancong itu pergi ke banyak tempat?” Tanya dia dengan senyum terkulum dan menatap mataku.

“enggak tahu! Dan gak mau tahu” ujarku dengan dingin.

“halah, mereka semua mempunyai ambisi untuk berpetualang, bertemu dunia baru, dan tentu saja menikmati hidup sedetail mungkin” dia tertawa sambil berpose ala pelaut yang tengah menemukan pulau baru, seperti Columbus kali ya? Entahlah.

“bego, bilang aja kalo aku harus melupakan dia dan bertemu dengan dunia baru agar aku bisa menikmati hidup sedetail mungkin” kataku sambil melempar sedotan ke kepalanya dengan brutal. Pengennya sih aku lempar mesin kasirnya Café Bintang.

“ahahahaha, nah itu kamu juga tahu. Smile buddy, the past is paintfull but life must go on!!” dia memegang tanganku. Apakah mungkin, dunia baruku kali ini adalah kamu.

Sesekali aku meraih HP nokia tersebut, menggantinya dengan lagu-lagu penuh semangat untuk mengalihkan kegalauanku akan hari ini. Yak. Kurasa lagunya The Beatles  yang ‘Yesterday’ sangat pas untuk detik ini.
“hei, ngomongin soal dunia baru kamu udah pernah makan Magnum Chocolate Gold belum?”

Maknum Cokolat Golt? Kok mobil tamiya dimakan sih?” ingatanku tentang Magnum hanya sesosok nama untuk Mobil Tamiya 4WD di acara film kartun minggu pagi, Iya, Yang Let’s Go Max ntu lho.

“payah luh. Diem disini ya. Aku belikan sebentar. Noh, di depan café ada mas-mas penjual es krim”
Wadezig!! Maknum Cokolat Golt ternyata bukan nama Tamiya 4WD.

“jangan lupa, Smile buddy, the past is paintfull but life must go on!!” dia berteriak sambil meninggalkan meja kami dengan senyum termanisnya.


Semuanya begitu cepat berlalu, terjadi secepat kilat, mengalihkan akal sehat. Mobil Avansa hitam itu melaju dengan kencang, tak sampai seperempat menit untuk membuatnya terpelanting beberapa meter. Aku menghampirinya dengan panik. Suasana mendadak sunyi. Semuanya menjadi merah.

***

“Yesterday all my trouble seems to far away”
Lagu The Beatles itu tiba-tiba terdengar perlahan dari tempat ‘tersakit’ itu. aku mencoba menenangkan diri. Dia masih berada di ruang gawat darurat, mendapat perawatan medis yang sangat intensif sejak peristiwa Avansa di depan café bintang kemarin.

“jangan lupa, Smile buddy, the past is paintfull but life must go on!!” antara tersadar dan tidak, kata-katanya itu mengingatkanku tentang keadaan hari ini. Okey, masa lalu aku bisa membiarkannya untuk berlalu. Namun tidak dengan kamu.

Mujix
komputerku sudah pindah tempat
sekarang semuanya akan di mulai dari
awal lagi
Purwosari, 15 September 2012


Tidak ada komentar:

Posting Komentar