Kamis, 30 Januari 2014

semut

Bulan Januari ini diawali dengan kiriman komik ‘Negara ½ Gila’ dari penerbit dan dilengkapi dengan segepok surat kontrak. Ajib. Komiknya memuaskan. Cetakannya bagus. Aku mendapat 3 kopian yang kemudian aku hibahkan ke Warungnya Mbak Yani dan Mas BG.  Dua manusia tersebut adalah sosok-sosok keren dibalik terciptanya komik ‘Negara ½ Gila’. Pokoknya keren banget. Aku bingung mau nulis apa lagi. Yah intinya komiknya udah naik cetak. Horeee :D

Bang Arum juga puas dengan hasilnya, dia kayaknya girang banget untuk ngelanjutin ke next project. Katanya sih doi mau bikin komik motivasi. Ditunggu aja yuuuuk. Angga juga kayaknya seneng banget ngeliat teman-temannya yang ganteng ini bisa nelorin komik beneran. Soalnya dari dulu cuman koar-koar doang dan gak keliatan hasilnya. Selidik punya selidik, Angga membeli komik ‘Negara ½ Gila’ saat dia berbulan madu ‘entah dimana’ yang kemudian dia nyasar ke Gramedia dan terhipnotis buat beli komik ini. Pokoknya yang udah beli komik ini, kalian makin cakep deh. Si Angga juga surprise banget ngeliat karakternya ‘Blueboo’ aku embat dan nongol di komik tersebut bersama Amed. Ngga?! Aku udah minta ijin ma kamu lhooooh. Hehehe

Kabar lainnya, beberapa hari ini aku sedang empet banget sama modem. Ini modem apaan sih?! Kerjaannya cuman nge-PHP-in orang mulu. Leletnya gak karuan, sama keong aja kayaknya masih mendingan keong. Gantian pulsa abis aja, tulisan ‘Notification’ nongolnya cepet banget. Dasar modem kampret. Belum pernah kecuci di celana jins lu yah?! Gara-gara modem lemot, banyak aktivitas bulan ini ikutan lemot. Mulai susah ngirim revisian lhaah, gak bisa ngebales komen orang lah, pokoknya komplit bener. Ah jadi keinget ada tanggungan buat ngebikinin FB kakak ipar. Iya dia minta dibikinin dobel, tauk buat apa. udah terlanjur janji gituh. yah nanti aku bikinkan di Solo aja deh.

Sepertinya adikku benar-benar sedang berada di masa keemasaannya. Horee. Tiba-tiba aja dia ngabarin bahwa job-nya sedang laris manis. Doi sekarang jago banget nggambar realis.  Guweh kalah tuh kayaknya, percaya deh. Yeah. Aku salut banget. Apalagi kalo doi cerita saat ke pasar buat beli sayur di tengah hujan, itu sangat mengharu biru banget. Beneran, semoga keluarga kita menjadi keluarga yang keren. Semoga mamak, bapak dan adek yang ada di Bogor sehat-sehat.

Pada suatu siang tiba-tiba aja penulis buku ‘Sarjana Masbuk’ sms, katanya doi baru pertama kali beli komik. Dan komik yang pertama kali dia beli di sepanjang hidupnya adalah komik ‘Negara ½ Gila’. Uuuhh gak co cwiiiit banget sih ituh. Dia cuman sms gitu doang terus dengan stekul-nya gak membales smsku. Uuuhh penulis bangeeet, Mas Didik, utangku buat me-review bukumu ditunda bentar yah? Biar lulus dulu. Takutnya udah aku review, ternyata gak jadi lulus kan rasanya gimanaaa gitu. Ni guweh sedang menjadi calon sarjana masbuk yang mabuk. Uhhh...

Kalo Bang Arum next project-nya komik motivasi, guweh next project-nya komik religi. Komik lemon tea-nya? Argggh!!!! Jangan ingatkan itu!!! #jedotinkepalaketembok

Iya, aku kayaknya bakan bikin komik religi. Takut terbakar sih. Tapi mau gimana lagi, namanya juga tuntutan pasar. Karena berbau agama dan takut terbakar akhirnya aku mengandalkan seorang penulis yang super duper kece bernama om Casofa Fachmy. Om-om genit yang kerennya minta ampun ini katanya siap buat berkolaborsi dengan pemuda kribo berhati Ceribel. Semoga naskahnya segera selesai, katanya sih on progress.  Sedang mikirin ide itu juga on proggress ya?

Laporan magangku 90% hampir selesai. Horee. Setelah beberapa kali konsultasi, laporan itu siap dijilid dan diperbanyak. Tengyu buat Bu Anin yang udah mau repot ngurusin guweh layaknya kucing yang kebelet pup di ruang tamu. Kyahahahaha. Pokoknya segala hal yang ‘gak jelas’ dan ‘absurd’ kemarin terbayar sudah. Rencananya sih bakal gini, besok aku akan mengambil fotokopian laporan magang, diteliti lagi, terus dijilid hardcover, and then wira-wiri lagi buat nyari tanda tangan.... err.. apanya yang sudah 90% hampir selesai?! Itu sih belum apa-apa begook!!! Huft... Sudahlah akan aku kerjakan sisanya dengan sebaik mungkin.

Bab 3 skripsi itu sulit banget. Kampret. Aku gak habis pikir, gimana sih kok bisa serumit itu? Ah. entahlah. Di bab ini seorang peneliti mulai menerapkan berbagai teori yang telah dia jelaskan di bab 1 dan bab 2. Di tahap ini akan terjadi proses memasukkan ‘pendapat pribadi’ untuk mengkaji permasalahan yang ingin dicari solusinya, nah itu tuh susahnya. Aku merasa sangat payah dalam merangkai ‘teori pribadi’ yang bisa diterima oleh umum dan bisa dipertanggungjawabkan oleh teori yang telah aku jelaskan di bab 1 dan bab 2. Takut salah, taku gak bener, kemudian taku ngerjain dan biasanya akan berakhir dengan takut menghadapi kenyataan. Sesangar itu?! Gak juga sih. Guweh cuman mendramatisir doang kok.

Dua hari ini aku demam.  Tanda-tandanya berawal dari keanehan fungsi indra pengecapku saat makan di wedangan. Ada yang gak beres. Tiba-tiba aja makan gorengan rasanya kayak makan gorengan. Ya iyalah. Enggak, maksudnya ada sedikit rasa yang aneh tiba-tiba ikut nangkring di lidah. Yak semenjak hari itu aku menggigil terus, kedinginan, namun tubuh suhunya anget banget. Diceplokin telor di jidat kali aja bisa mateng tuh. Demam itu enggak enak, ah kurasa gak ada penyakit yang enak. Selama demam itu terjadi, aku benar-benar tidak bisa mengontrol tubuhku dan pikiranku dengan baik. Terkadang sempoyongan. Banyak tidur dan tentu saja takut ngeliat air dingin.

Sakit demam adalah cara tubuh memberitahukan bahwa aku harus istirahat. Jangan kebanyakan mikir yang gak penting. Penyebab utama seseorang bisa sakit itu biasanya karena 3 hal. Hal tersebut adalah pikiran, pola makan, dan gaya hidup. Semuanya berawal dari pikiran. Percayalah.

Akhirnya dua hari iru aku gak ngapa-ngapain. Diem. Bengong. Tidur. Baca komik. Makan. Kemudian tidur lagi. Kok malah mirip lagunya Mbah Surip sih?! Jadwal nemenin Melody JKT 48 ke Notosuman buat nyari srabi juga aku tunda. Maaf ya Dek Melody. Abang sakit nih #langsungdikeroyokparaWOTA

Fiuh,,, tanganku udah mulai pegel ngetik. Ngobrolin apa lagi ya.

Oh iya. Aku merasa sedikit keren semenjak ‘Negara ½ Gila’ sudah dicetak dan berada di toko buku.  Beberapa hari kemarin aku mampir ke Gramedia dan memandang buku komik tersebut di rak etalase. Wuiih. Akhirnya salah satu tembok itu bisa kuhancurkan juga. Salah satu impianku sudah terwujud. Apalagi ketika beberapa teman merespon komik tersebut melalui  pesan singkat via HP, FB, ataupun hanya sekedar pujian kecil saat bertemu di jalan. Itu keren banget. Aku merangkum suasana keren itu melalui mata, telinga, suasana, hingga hembusan angin disekitar. Aku merekamnya dan aku simpan di sanubariku yang paling dalam. Aku akan menjadikannya energi cadangan tak terbatas yang bisa kugunakan sewaktu-waktu saat kelelahan dan putus asa dalam menjalani hari ini. Sesangar itu?! Iya dong, inikan hidup guweeeh.

Mujix
sesosok cowok yang
terkadang suka males-malesan
dan perhatiannya suka teralihkan
Simo, 30 Januari 2014





Tidak ada komentar:

Posting Komentar